Sebaiknya Makan Apa Saat Lapar di Tengah Malam?

156

INFO SEHAT: Hampir semua orang pernah merasakan lapar pada malam hari ketika menjelang tidur. Hal ini pun juga pernah terjadi pada seorang penanya bernama Ilham yang memberikan pertanyaan demikian kepada Halo Prof:

“Apa benar makan nasi goreng atau mi instan pada malam hari bisa picu asam lambung naik? Kalau enggak boleh dua itu, apa yang bagus dimakan kalau lapar malam?”

Pertanyaan tersebut dijawab oleh dr Imelda Maria Loho, Sp.PD, seorang Dokter Spesialis Penyakit Dalam, RS Pondok Indah – Puri Indah.

Berikut paparannya:

Halo, Bapak Ilham! Terima kasih untuk pertanyaannya.      

Makan di malam hari saat ini seperti sudah menjadi kebiasaan banyak orang. Penyebabnya antara lain karena harus tidur larut malam atau bahkan dini hari untuk bekerja, mengerjakan tugas kuliah, pekerjaan rumah, atau untuk menonton film seri yang terlalu seru untuk dihentikan.

Akibat tidur larut malam, seseorang akan cenderung makan malam lebih larut, dan biasanya makanan yang dimakan adalah makanan cepat saji, seperti mi instan atau yang biasa dijual di malam hari, seperti nasi goreng, burger, nasi uduk, dan lain-lain.

Sayangnya, kebiasaan makan sebelum tidur dapat memicu munculnya masalah kesehatan, yaitu refluks asam lambung. Keluhan refluks asam lambung dapat berupa mulut terasa asam atau pahit, batuk yang tidak kunjung reda, dada terasa panas, ulu hati terasa nyeri, atau sering bersendawa.

Refluks asam lambung atau dalam bahasa kedokteran disebut gastroesophageal reflux disease (GERD) adalah kondisi naiknya asam lambung ke dalam kerongkongan.

Dalam kondisi normal, asam lambung hanya berada di dalam lambung dan bertugas mencerna makanan. Lambung memiliki lapisan pelindung yang dapat melindungi dindingnya dari kerusakan akibat asam lambung.

Sebaliknya, kerongkongan tidak memiliki lapisan pelindung tersebut sehingga asam lambung yang naik ke kerongkongan dapat menyebabkan kerusakan pada dinding kerongkongan serta menimbulkan keluhan-keluhan seperti yang telah disebutkan sebelumnya.

Iritasi terus menerus pada kerongkongan selama bertahun-tahun pada akhirnya dapat menyebabkan kanker esofagus.

Untuk mengatasi refluks asam lambung, terdapat obat-obat yang dapat menekan asam lambung.

Akan tetapi, obat ini bukan solusi utama. Perubahan pola hidup dan pola makan merupakan solusi yang terbaik. Hentikan makan sebelum tidur.

Makanan yang tinggi lemak, pedas, atau makanan yang digoreng dapat menyebabkan refluks karena dapat menyebabkan relaksasi katup antara lambung dan kerongkongan yang tugasnya mencegah refluks asam lambung.

Di samping itu, makanan tinggi lemak memerlukan waktu pengolahan yang lebih lama di dalam lambung sehingga kemungkinan asam lambung naik ke kerongkongan juga lebih besar.

Beberapa makanan lain yang dapat memicu refluks asam lambung adalah coklat, keju, alkohol, soda, dan mint.

Nasi goreng dan mie instan termasuk dalam makanan yang tinggi lemak. Jadi benar bahwa kebiasaan makan kedua makanan ini di malam hari dapat memicu naiknya asam lambung.

Oleh karena itu, yang dianjurkan adalah makan malam terakhir tiga jam sebelum waktu tidur. 

Bagaimana caranya agar kita dapat makan malam terakhir tiga jam sebelum waktu tidur? Biasakan untuk sarapan pagi dan makan siang dengan porsi yang lebih besar dibandingkan makan malam. Dengan demikian, pada malam hari kita tidak terlalu lapar dan tidak mengkonsumsi makanan dalam porsi yang besar.

Akan tetapi, apabila karena tuntutan pekerjaan, makan di larut malam menjadi tidak terhindarkan, makanan apa yang paling baik dikonsumsi apabila kita lapar?

Makanan dengan kandungan lemak rendah dan porsi yang kecil adalah pilihan yang terbaik. Contohnya adalah yoghurt rendah lemak, biskuit/crackers gandum, sayuran, pisang, roti, atau daging putih seperti ayam dan ikan, serta nasi (dalam porsi kecil).

Demikian jawaban saya. Mudah-mudahan uraian saya dapat menjawab pertanyaan Pak Ilham, ya.

Salam sehat! dr. Imelda Maria Loho,Sp.PD

Loading...

Comments are closed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More