Rombongan Pendeta Papua Berkunjung Ke Gubernur Jatim, Sambil Serahkan Hadiah Tas Noken

48

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

SURABAYA (RAKYAT INDEPENDEN) – Rombongan pendeta asal Pegunungan Arfak, Manokwari dan Sorong – Papua Barat serta Jayapura – Papua ke Gedug Negara Grahadi, Surabaya, untuk bertemu dengan Gubernur Jawa timur Khofifah Indar Parawansa, Senin (26/8/2019).

Dalam kunjungan itu, Khofifah diberi hadiah Noken atau tas tradisional dari serat kulit kayu. Selain itu, Khofifah juga diberikan gelar Mama Papua.

“Noken bukan hanya sekadar tas, namun juga simbol kehidupan yang baik, perdamaian, dan kesuburan bagi masyarakat Papua,” tegasnya.

Usai menerima hadiah dan gelar, Khofifah mengatakan bahwa dirinya cukup senang dengan kunjungan para pendeta tersebut.

“Kami bersyukur dan berterima kasih pendeta dari Jayapura, Manokwari dan Sorong yang telah berkenan hadir di sini. Sama seperti Pak Lenis, beliau menyampaikan Bu Khofifah menjadi Mama Papua, saya juga dikasih Noken, terima kasih,” demikian dikatakan Khofifah, Senin (26/8/2019).

Khofifah berharap hubungannya dengan para pemuka agama bisa semakin erat. Hal ini juga menjadi saksi bahwa perbedaan bisa menyatukan, bukan menjadikan bangsa terpecah.

Loading...

“Memang kami sempat bersilaturahmi sebelumnya. Kami meminta pak pendeta untuk membantu komunikasi kami dengan para religius leader. Kami berharap ini menjadi perekat penguatan kebersamaan kami,” imbuhnya. 

Dalam kesempatan yang sama, para pendeta itu menyampaikan permintaan maaf jika ada perilaku mahasiswa asal Papua yang kurang berkenan di hati masyarakat Jatim.

Ditambahkanya, Khofifah juga meminta maaf atas insiden yang terjadi beberapa waktu lalu di Surabaya dan Malang. “Kami bersepakat untuk saling memaafkan dan meletakkan persatuan dan kesatuan Indonesia sebagai yang utama,” katanya menegaskan.

**(B.Yan/Red).

Loading...

Comments are closed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More