Mengapa Saat Ini, Banyak Anak Muda Terkena Penyakit Asam Urat?

0 215

INFO SEHAT – Asam urat atau disebut juga rematik seringkali dikaitkan dengan penyakit masa tua. Ya, penyakit yang biasanya menyerang persendian ini kerap dikaitkan dengan umur yang semakin tua. Tetapi, apakah benar demikian?

Ternyata itu salah, karena penyakit asam urat kini juga banyak dialami oleh anak-anak muda. Bahkan meskipun mereka baru menginjak remaja, anak-anak ini bisa merasakan bagaimana sakitnya sendi akibat asam urat.

Lalu, apa sebenarnya penyebab asam urat pada anak muda, dan bagaimana cara untuk mengatasinya hingga tuntas? Simak untuk solusinya di bawah ini, agar Anda bisa terbebas dari asam urat yang menyakitkan.

Menurut National Institute Of Arthritis Dan Penyakit Muskuloskeletal Dan Kulit Amerika Serikat, asam urat, yang oleh dokter dianggap sebagai bentuk radang sendi yang umum, biasanya terjadi antara usia 40 dan 50 tahun.

Tetapi menurut Dr Lui Nai Lee, seorang rheumatologist di Gleneagles Hospital, mengatakan bahwa “tentu saja, ada lebih banyak pasien berusia 30-an dengan asam urat”.

Dr Cho Jiacai, seorang associate konsultan dengan Divisi Rheumatologi Rumah Sakit Universitas Nasional, Singapura mengatakan bahwa jumlah kasus di Singapura saja semakin meningkat.

“Telah terjadi peningkatan 30 persen penderita asam urat selama 15 terakhir tahun,” ucapnya dikutip dari channelnewsasia.com.

Pasien asam urat termuda – yang ditangani Dr Cho – berusia 17 tahun.

“Dia mulai mengalami nyeri kaki dan pergelangan kaki yang sulit disembuhkan, awalnya ia tidak mengunjungi dokter khusus asam urat pada awalnya, karena asam urat biasanya tidak dipikirkan pada usia itu,” katanya.

Mengapa Saat Ini, Banyak AnakMuda Terkena Penyakit Asam Urat?

Konsumsi daging sapi dan minuman beralkohol bisa jadi penyebabnya.

“Kaum muda mengkonsumsi diet protein tinggi, meningkatkan asupan alkohol mereka di saat yang sama kekurangan asupan air,” kata Dr Lui.

Asam urat disebabkan oleh kelebihan asam urat dalam darah, yang dikenal sebagai hiperurisemia. Asam urat diproduksi ketika tubuh memecah purin yang ditemukan dalam makanan kaya purin seperti daging, unggas, makanan laut dan alkohol, terutama bir.

Biasanya, asam urat dilarutkan dalam darah dan diekskresikan dalam urin melalui ginjal. Tetapi ketika ada terlalu banyak asam urat dalam tubuh, itu mengkristal menjadi jarum di persendian.

Rasa sakit yang terkait dengan serangan asam urat seringkali tiba-tiba dan parah. Dan terletak di sendi pangkal jempol kaki. Bisa terasa seperti jari kaki terbakar.

Daerah yang terkena panas, bengkak dan sangat lunak sehingga bahkan berat selembar kertas di atasnya, mungkin tidak tertahankan, menurut situs web Mayo Clinic. Rasa sakit bisa membangunkan Anda di tengah malam.

“Sebagian besar waktu, bukan hanya makanan yang menyebabkan asam urat,” kata Dr Cho. “Tidak benar bahwa pasien menderita asam urat karena dia adalah pecinta daging atau makanan laut. Sebagian besar waktu, banyak faktor risiko lain yang berperan.”

Faktor-faktor ini termasuk hipertensi, obesitas, dan riwayat keluarga dengan asam urat. Kondisi rematik juga cenderung lebih banyak menyerang pria daripada wanita; wanita pasca-menopause lebih mungkin untuk mengembangkannya, kata Dr Lui.

Gejala Asam Urat Bisa Diperiksa?

Ciri khas dari asam urat adalah nyeri sendi yang tiba-tiba dan pembengkakan yang berlangsung selama beberapa hari, sebelum hilang, kata Dr. Cho.

Beberapa pasien mungkin juga keliru dengan tanda-tanda awal penyakit asam urat, kata Dr. Lui. Mereka juga bisa salah mengartikan nyeri pada persendian tanpa bengkak karena rasa sakit karena berlari, misalnya.

Fakta bahwa kristal urat cenderung terbentuk pada persendian berarti, bahwa kelainan bentuk persendian mungkin penyebabnya.

Kristal urat yang sama juga dapat menyebabkan batu ginjal yang menyakitkan. Menurut National Ginjal Foundation di AS, banyak pasien dengan asam urat juga memiliki penyakit ginjal kronis, yang kadang-kadang dapat berakhir dengan gagal ginjal.

Bantuan Untuk Penderita Asam Urat

Obat-obatan seperti allopurinol dapat membantu mengurangi kadar asam urat yang berlebihan, tanpa menyebabkan ketergantungan atau kerusakan pada ginjal, kata Dr. Cho. Cara lain untuk mengelola asam urat adalah dengan menurunkan berat badan. Dan mengatasi kondisi terkait lainnya seperti hipertensi, katanya.

Adapun makanan, banyak penderita asam urat berada harus menjauh dari daging dan alkohol karena makanan ini tinggi purin.

Dr Lui menambahkan bahwa: “Kami biasanya menganjurkan agar pasien dapat makan semua jenis makanan tetapi dalam jumlah sedang, diikuti dengan asupan air yang cukup”.

Bahkan, menurut Dr Cho: “Kacang kedelai dan kacang polong benar-benar melindungi dari asam urat, bertentangan dengan kepercayaan umum”. “Telah terjadi peningkatan 30 persen penderita asam urat selama 15 terakhir tahun,” ucapnya dikutip dari channelnewsasia.com.

Pasien asam urat termuda – yang ditangani Dr Cho – berusia 17 tahun.

“Dia mulai mengalami nyeri kaki dan pergelangan kaki yang sulit disembuhkan, awalnya ia tidak mengunjungi dokter khusus asam urat pada awalnya, karena asam urat biasanya tidak dipikirkan pada usia itu,” katanya.

Bantuan Untuk Penderita Asam Urat

Obat-obatan seperti allopurinol dapat membantu mengurangi kadar asam urat yang berlebihan, tanpa menyebabkan ketergantungan atau kerusakan pada ginjal, kata Dr. Cho. Cara lain untuk mengelola asam urat adalah dengan menurunkan berat badan. Dan mengatasi kondisi terkait lainnya seperti hipertensi, katanya.

Adapun makanan, banyak penderita asam urat berada harus menjauh dari daging dan alkohol karena makanan ini tinggi purin.

Dr Lui menambahkan bahwa: “Kami biasanya menganjurkan agar pasien dapat makan semua jenis makanan tetapi dalam jumlah sedang, diikuti dengan asupan air yang cukup”.

Bahkan, menurut Dr Cho: “Kacang kedelai dan kacang polong benar-benar melindungi dari asam urat, bertentangan dengan kepercayaan umum”.

Sumber: beritauaja.com

Loading...

Leave A Reply

Your email address will not be published.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. AcceptRead More

Privacy & Cookies Policy