Kaukus 5 Parpol di Bojonegoro, Bakal Laporkan Dugaan Penggelembungan Suara PKB, Ke MK

391

BOJONEGORO (RAKYAT INDEPENDEN) – Rekapitulasi suara dalam Pemilu 2019 yang sedang dilaksanakan oleh KPU Kabupaten Bojonegoro, sejak Selasa – Rabu (30/4 -1/5/2019), akhirnya menuai protes.

Hal itu, dilakukan oleh Kaukus 5  Partai Politik (Parpol), di Bojonegoro Jatim, yakni, Partai Gerindra, Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Partai Nasdem, Partai Golkar dan Partai Demokrat.

Kelima parpol yang tergabung dalam Kaukus 5 parpol itu, berencana akan melaporkan indikasi penggelembungan suara yang dilakukan oleh Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Bojonegoro itu, ke ke Mahkamah Konstitusi (MK) di Jakarta.

Perwakilan Kaukus 5 Parpol itu antara lain, Anam Warsito (Gerindra), Imam Mualim (PPP), Supriyanto (Golkar), Alham M Ubay dan Ali Mustofa (Nasdem) dan Moch Hanafi dan Suprapto (Demokrat).

Anam Warsito, mewakili Kaukus 5 Parpol tersebut menyatakan bahwa ada dugaan penggelembungan suara yang diakukan oleh PKB yang ada di Daerah Pemilihan (Dapil) 1 (satu), 4 (empat) dan 5 (lima).

Loading...

Masih menurut Anam Warsito, Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) untuk dapil 1 mendapatkan 3.810 suara, Dapil 4 meraup 7.078 suara dan Dapil 5 memperoleh 6.354 suara. Sehingga pihaknya mengindikasi ada penggelembungan suara, sebab ketidakladziman pencoblosan PKB di Dapil 1, Dapil 4 dan Dapil 5 tersebut.

“Kami sudah mempunyai bukti-bukti penggelembungan suara yang bisa dikatakan dilakukan secara sistemik masif dan terstruktur,” demikian disamapikan Anam Warsito dalam Konferensi Pers yang berlangsung di Javanila Café, Bojonegoro, Rabu (1/4/19) sore.

Lanjut Mas Anam – demikian, kader Gerindra Bojonegoro ini, akrab disapa – bahwa pihaknya sekarang ini mulai mengumpulkan C1 dari partai politik, bahan untuk lapor ke MK dan

akan langsung melaporkan dugaan kecurangan ini ke MK dan bukan ke Bawaslu dengan pertimbangan percepatan waktu.

“Kalau lapor ke Bawaslu bisa makan waktu lama sehingga kita langsung melaporkan ke MK saja, biar segera diproses,” paparnya.

Meski belum ada putusan resmi KPU, akibat dugaan penggelembungan suara itu, dipastikan perolehan kursi 5 Parpol yang kini bersiap melapor ke MK tersebut merosot. Sementara PKB mendominasi dengan perolehan 10 kursi untuk jabatan di DPRD Bojonegoro.

**(Kis/Red).

Loading...

Comments are closed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More