Kapolri: “Black Campaign”, Pasti Akan Kita Tindak

36

JAKARTA – Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) Jenderal Pol Tito Karnavian menyatakan akan menindak tegas pihak yang menggunakan kampanye hitam atau black campaign dalam masa kampanye Pemilu 2019. Tito menjelaskan, kampanye hitam dan negatif punya arti yang berbeda.

Bedanya kampanye negatif menggunakan data dan fakta yang benar. Sementara, kampanye hitam (black campaign) menyebarkan kabar yang tak ada faktanya, alias berita bohong atau hoaks.

“Kalau ada negative campaign sebatas tertentu masih bisa kita tolerir, artinya kampanye tentang sesuatu tentang kelemahan pihak lain yang memang ada faktanya, supaya masyarakat paham dalam memilih nanti ada kelebihan dan kekurangan, yang akan dipilih,” ujar Tito di Gedung Auditorium STIK-PTIK Polri, Jakarta Selatan, Selasa (29/1/2019).

“Yang tidak boleh adalah black campaign, kampanye yang fakta tidak ada diada-adakan itu pidana, pasti akan kita tindak,” sambung Tito.

Tito menuturkan, pihaknya tetap melakukan monitoring dan pengawasan secara maksimal dalam rangka mengamankan Pemilu 2019 dapat berlangsung aman.

Tito meminta aparat Kepolisian di setiap daerah untuk memetakan potensi kerawanan-kerawanan Pemilu.

Selain itu, Tito mengatakan, aparat Kepolisian juga akan melakukan deteksi untuk mencegah aksi-aksi kekerasan, anarki, serta konflik menjelang Pemilu 2019.

“Jadi semua wilayah agar bermitra, Kapolda dengan Pangdam Danrem, Kapolres dengan Dandim, sekaligus menyiapkan langkah-langkah untuk pencegahan mendinginkan suasana,” kata Tito.

Kemudian, lanjut Tito, pihaknya juga mewaspadai kemungkinan kerawanan saat proses pengambilan suara.

“Kita juga mewaspadai kemungkinan pasca pemilihan suara. Pasca pengambilan suara itu, kita mendorong tentunya kalau ada komplain masalah hukum,” tutur Tito.

Pada kesempatan itu, Tito juga mengimbau kepada seluruh pihak terkait untuk mengedepankan cara-cara yang santun dan positif dalam berkampanye.

“Saya mengimbau kepada seluruh tokoh – tokoh masyarakat, media, semua pihak partai, calon tolong kedepankan cara – cara santun, lakukan positif campaign, kampanye tentang program dan keunggulan masing-masing,” kata Tito.

Sumber: Kompas.com

Loading...