Apa Saja Yang Harus Dilakukan Agar Ginjal Tetap Sehat

118

INFO SEHAT (RAKYAT INDEPENDEN) – Sulitnya menemukan toilet yang nyaman membuat orang sering menahan kencing. Jika terlalu sering atau malah jadi kebiasaan, perlahan ginjal mengalami masalah. 

Menahan kencing hanya satu dari kebiasaan buruk yang menyebabkan gangguan ginjal. Masih ada kebiasaan lain yang tanpa disadari bisa merusak salah satu organ penting tubuh tersebut.

Ada baiknya jika Anda membangun kebiasaan-kebiasaan baru untuk menjaga ginjal tetap sehat dan berfungsi normal.

Merangkum berbagai sumber, berikut kebiasaan baik demi ginjal sehat.

1. Asupan cairan cukup dan sehat
Para ahli kesehatan menyarankan untuk mengonsumsi 1,5-2 liter air per hari. Meski terdengar membosankan, tapi kebiasaan ini penting karena air membantu ginjal membersihkan garam, urea, dan racun dari tubuh. Ginjal pun jauh dari gangguan kronis.

Namun, tak sembarang air wajib dikonsumsi. Beberapa asupan jenis air, seperti soda atau minuman lain yang mengandung banyak gula, perlu dikurangi. Pasalnya, asupan gula berlebih berisiko merusak ginjal dan diabetes.

2. Bergerak
Tubuh perlu bergerak agar tekanan darah terkontrol, kekuatan otot meningkat, menurunkan kadar lemak darah, dan meningkatkan sensitivitas insulin. Namun, pemilihan aktivitas perlu diperhatikan dan disesuaikan dengan kondisi tubuh.

“Terlalu memaksakan diri saat Anda tidak sehat bisa menimbulkan ketegangan pada ginjal, apalagi jika banyak olahraga yang bisa menyebabkan kerusakan masif pada jaringan otot,” kata ahli nefrologi, James Simon, mengutip situs Cleveland Clinic.

3. Tidur cukup
Secara umum, tidur memberikan aneka manfaat kesehatan, termasuk bagi ginjal. Kurang tidur bisa menurunkan fungsi ginjal.

Saat tidur, jaringan ginjal beregenerasi. Jika kurang tidur, secara otomatis hanya sedikit sel dalam ginjal yang terbentuk. 

Biasakan tidur cukup dan berhenti mengonsumsi kafein setelah pukul 14.00 WIB.

4. Diet tepat 
Vitamin B6 merupakan asupan penting untuk ginjal. Kekurangan vitamin B6 berisiko batu ginjal, depresi, dan kekurangan sel darah merah. Pastikan asupan vitamin B6 cukup lewat konsumsi ikan, hati, sayuran, buah, dan kentang. 

Magnesium juga diketahui membantu tubuh menyerap kalsium. Penyerapan yang kurang baik hanya membuat kalsium menumpuk di ginjal dan menimbulkan batu ginjal. Anda bisa memperoleh magnesium dari salad sayur dan kacang-kacangan.

5. Cek rutin bagi yang memiliki faktor risiko penyakit ginjal
Beberapa faktor turut berkontribusi pada risiko penyakit ginjal seperti diabetes, tekanan darah tinggi, atau riwayat keluarga pernah mengalami penyakit ginjal. Mereka yang punya faktor risiko ini perlu melakukan cek rutin termasuk tes darah dan urine. 

Mengutip Huffington Post, tes darah menunjukkan seberapa baik ginjal bekerja. Sedangkan tes urine dilakukan untuk melihat albumin. Nama terakhir adalah sejenis protein yang masuk ke urine saat ginjal mengalami kerusakan. 

Setidaknya lakukan tes setiap satu kali dalam setahun.

Sumber: CNN Indonesia

Loading...

Comments are closed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. AcceptRead More

Privacy & Cookies Policy