Berganti-ganti Pasangan Dalam Berhubungan Intim, Rentan Tertular Kutil Kelamin

135

JAKARTA – Perilaku Seks tertentu rentan terhadap penularan Human Papilloma Virus (HPV). Virus ini merupakan penyebab paling umum dari infeksi menular seksual (IMS) di seluruh dunia seperti kutil kelamin hingga Kanker Serviks.

Sayangnya, tak semua orang sadar akan infeksi HPV. Pasalnya, HPV tidak memiliki tanda dan gejala yang terlihat atau bisa dirasakan.

Tipe HPV tertentu dapat dilawan dengan sistem kekebalan tubuh yang kuat. Namun, beberapa tipe dan dalam jumlah yang banyak dapat bertahan di dalam tubuh hingga berminggu-minggu, bulan, bahkan menahun sampai menyebabkan kondisi tertentu seperti kutil kelamin dan kanker serviks.

Spesialis kulit dan kelamin, dr Dian Pratiwi menjelaskan beberapa perilaku seks rentan dan berisiko lebih tinggi terhadap penularan HPV. HPV termasuk virus yang mudah menular dengan angka penularan mencapai 60 persen.

Dian mengatakan, siapa pun yang aktif secara seksual berisiko tertular HPV. Risiko itu meningkat jika seseorang berhubungan dengan banyak pasangan atau berganti-ganti pasangan. 

“Itu berlaku juga pada orang yang berhubungan dengan satu orang, tapi pasangannya itu berhubungan dengan banyak orang,” kata Dian dalam jumpa media yang digelar klinik kulit dan kelamin, Pramudia, di Jakarta, Kamis (28/3/2019).

HPV dapat menular melalui kontak langsung dengan bagian yang terinfeksi, yang umumnya pada kelamin. Menurut Dian, cara penularan HPV yang paling banyak adalah melalui hubungan seksual baik vaginal, anal, atau oral dengan orang yang terinfeksi.

Dalam beberapa kasus, HPV juga dapat menular tidak melalui hubungan seks penetratif, tapi juga dapat melalui kontak kulit ke kulit.

“Tidak harus ada penetrasi, tapi bisa genital ke oral atau genital ke anal,” ucap Dian.

Agar aman dari infeksi HPV, Dian menyarankan untuk hanya melakukan hubungan seksual monogami dua arah.

“Artinya, ya dua-duanya harus monogami atau satu pasangan saja. Kalau hanya satu yang monogami, yang tidak berguna. Sama saja,” ujar Dian.

*) Artikel ini sebelunya telah tayang di: CNN Indonesia

Loading...

Comments are closed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. AcceptRead More

Privacy & Cookies Policy